Admin BA Lelaki biasa, bukan arjuna. Pecinta orang-orang shaleh.

Tanaman Buah Dalam Pot: Panduan Lengkap Terbaru

Tanaman Buah Dalam Pot

Tanaman buah dalam pot atau biasa dikenal dengan tabulampot adalah cara menanam tanaman buah dengan media yang minimalis. Terutama bagi mereka yang berkeinginan memiliki tanaman buah tapi tidak memiliki lahan yang cukup.

Teknik penanaman ini dapat dikatakan unik, karena tanaman yang ditanam memiliki ukuran fisik yang cenderung kecil. Meskipun demikian, buah yang dihasilkan tidak kalah dengan tanaman buah yang berfisik besar dan ditanam di lahan yang luas.

Jenis dari tanaman buah yang dapat di kembangkan dengan teknik ini pun berupa-rupa. Untuk lebih mengetahui lengkapnya, mari simak tulisan di bawah ini.

A. Mempersiapkan Bibit Tanaman Buah Dalam Pot

Mempersiapkan Bibit Tabulampot
jurnalasia(dot)com

Pada umumnya, terdapat dua jenis bibit yang bisa anda gunakan dalam metode tabulampot ini. Jenis bibit yang pertama adalah bibit yang diperoleh melalui perbanyakan vegetatif. Sedangkan yang kedua adalah bibit yang diperoleh melalui perbanyakan generatif.

Bibit vegetatif adalah bibit yang diperoleh tanpa melalui adanya proses perkawinan atau peleburan antara sel jantan dan betina. Contohnya seperti cangkok, okulasi, penyambungan, dll.

Sedangkan bibit generatif adalah kebalikan dari bibit yang diperoleh secara vegetatif. Contohnya adalah bibit yang diperoleh dari tunas biji alami.

Untuk penanaman bibit pada teknik tabulampot ini disarankan menggunakan bibit vegetatif.

Mengapa demikian? Karena kelebihan dari bibit vegetatif ini yakni mewarisi sifat yang sduah dapat dipastikan sama dengan tanaman induknya. Sebagai contoh, bibit tanaman kelengkeng yang diperoleh dari hasil cangkokan pohon indukan yang berbiji kecil, kaya akan daging, dan manis.

Maka sudah dapat dipastikan bahwa bibit yang dihasilkan akan memiliki sifat yang sama dengan pohon indukan, yakni berbiji kecil, kaya akan daging, dan manis.

Selain itu, kelebihan dari bibit vegetatif ini adalah memiliki waktu berbuah yang lebih cepat. Sedangkan kekurangannya adalah akar yang tidak kuat dan mudah roboh.

B. Mempersiapkan Media Tanaman Buah Dalam Pot

Tanaman Buah Dalam Pot. Mempersiapkan Media Tanam
satujalantabulampot(dot)com

Media tanaman yang baik adalah media yang dapat memberikan kenyamanan, dan dapat menyimpan air serta menjaga kebutuhan nutrisi tanaman yang ditanam. Berikut ini adalah beberapa media yang harus disiapkan sebelum melakukan penanaman tabulampot.

  • Saran pertama adalah media tanam dengan mencampurkan tanah, kompos, dan arang sekam dengan perbandingan komposisi 1 : 1 : 1.
  • Hindarkan tanah dari kontaminasi zat kimia.
  • Jika tanah yang hendak digunakan mengandung pH yang cukup tinggi, anda bisa menggunakan kapur atau dolomit sebagai bahan campuran tanah agar pH pada tanah menurun tingkat keasamannya.
  • Persiapkan media pot berbagai ukuran (medium-large). Media pot tersebut dapat terbuat dari bahan tanah liat, plastik, logam, dan kayu. Disarankan untuk menggunakan media pot yang terbuat dari bahan kayu karena memiliki pori-pori yang dapat menjaga suhu dan kelembapan tanah.
  • Pecahan genteng, sabut kelapa/ ijuk.
  • Siapkan bibit tanaman yang hendak ditanam.

C. Proses Penanaman

Proses Penanaman
cityofwoodland(dot)org

Pada proses penanaman, tidak bisa dilakukan secara serampangan dan asal-asalan. Karena sudah pasti tidak akan menghasilkan tabulampot sesuai yang diharapan.

Setelah persiapan media tanam terpenuhi, langkah selanjutnya adalah melakuakn proses penanaman. Langkah-langkah yang bisa anda lakukan yakni:

  1. Pilih pot dengan ukuran sedang (medium). Media pot ini dapat diganti manakala tabulampot telah tumbuh besar.
  2. Bersihkan media tanam dari segala kotoran yang menempel didalamnya.
  3. Letakkan pecahan genteng dan lapisi dengan sabut kelapa/ ijuk pada bagian dasar pot.
  4. Isi pot dengan bibit (diletakkan di tengah pot) dan media tanam yang telah dipersiapkan sebelumnya (campuran tanah, kompos, dan arang sekam). Timbun bibit sampai pangkal batang.
  5. Pangkas sebagian batang dan daun untuk mengurangi penguapan.
  6. Padatkan media tanam dan pastikan bibit tidak mudah roboh.
  7. Letakkan pada tempat yang teduh (intensitas cahaya matahari yang tidak terlalu tinggi). Setelah tanaman berusia satu minggu lebih, anda bisa meletakkannya di lokasi yang lebih terbuka dan terkena sinar matahari yang lebih tinggi.

D. Proses Perawatan

Setelah tahap penanaman selesai, maka berlanjutlah pada tahap penting lainnya, yakni proses perawatan. Dikatakan penting karena hasil yang kelak anda rasakan sangat bergantung pada proses perawatan ini. Adapun hal-hal yang harus diperhatikan antara lain:

1. Penyiraman Rutin

Penyiraman Rutin
wtop(dot)com

Penyiraman rutin ini dilakukan manakala telah memasuki musim kemarau. Anda bisa melakukan penyiraman sebanyak dua kali dalam sehari, yakni di waktu pagi dan petang.

Namun, apabila memasuki musim penghujan, anda hanya perlu menyiramnya apabila tanah dan tanaman terlihat kering.

Jika tabulampot yang anda miliki berjumlah sedikit, anda bisa menyiramnya dengan cara manual. Yakni bisa menggunakan ember atau selang air. Akan tetapi, apabila tabulampot yang anda tanam berjumlah banyak, cara tersebut akan menyusahkan dan meleleahkan anda.

Solusinya adalah, anda dapat membuatkan sistem irigasi tetes agar tanaman anda tetap mendapatkan asupan air dan menghemat tenaga yang anda digunakan.

2. Pemangkasan Rutin

Pemangkasan Rutin
thespruce(dot)com

Tujuan dari tahap pemangkasan ini ialah untuk membentuk tanaman agar lebih terlihat rapih dan indah. Selain itu, tujuan utamanya adalah agar semua bagian tanaman mendapatkan sinar matahari secara langsung dan merata.

Anda dapat menggunakan rumus 1 : 3 : 3 sebagai acuan dalam pemangkasan ini. Yakni, pada 1 batang utama terdapat 3 batang sekunder, dan disetiap batang sekunder terdapat 3 batang tersier.

Saat proses pemangkasan, perhatikanlah bagian batang mana yang terlihat sehat dan bagian batang mana yang terkena hama atau penyakit.

Terdapat 2 tipe dalam proses pemangkasan ini, anatara lain:

  • Pemangkasan Produksi; Dilakukan pada bagian tunas air dengan tujuan merangsang tumbuhnya bunga pada tanaman. Pemangkasan ini juga dilakuakn apabila terdapat batang yang terkena hama atau penyakit.
  • Pemangkasan Peremajaan; Dilakukan manakala tumbuhan telah berusia tua. Hal ini dilakukan untuk merangsang tumbuhnya tunas batang baru pada bagian yang telah dipangkas.

3. Pemupukan Rutin

Pemupukan Rutin
modernfarmer(dot)com

Tujuan dari pemupukan ini sudah jelas agar kandungan nutrisi pada media tanam (tanah) tetap terjaga ketersediaanya. Anda bisa memberikan pupuk setelah satu bulan bibit ditanam. Selanjutnya anda bisa memberikan pupuk dengan periode 4 bulan sekali.

Disarankan untuk menggunakan pupuk organik berupa kompos, pupuk kandang, ataupun pupuk organik cair. Tujuan pemberian pupuk organik ialah pada kelebihan kandungan nutrisi dan unsur haranya yang lebih lengkap jika dibandingkan dengan pupuk kimia.

4. Penanggulangan Hama dan Penyakit

Penanggulangan Hama dan Penyakit
gardeningknowhow(dot)com

Sebenarnya, penanggulangan hama dan penyakit ini baiknya dilakukan semenjak dalam pemilihan bibit yang hendak ditanam. Karena bibit buah yang terbebas dari hama dan penyakit memiliki daya tahan yang lebih baik dan kuat.

Akan tetapi, pasca penanaman pun anda tetap harus memperhatikan kebersihan dari media tanam yang digunakan. Gunanya untuk menyingkirkan gulma yang tumbuh di sekitar media tanam.

Karena jika gulma yang ada tidak disingkirkan, akan mengganggu penyerapan nutrisi dan unsur hara pada tabulampot anda.

5. Mengganti Media Tanam

Penggantian Media Tanam
familyhandyman(dot)com

Pergantian media tanam (pot) ini dilakukan apabila tanaman buah yang anda tanam sudah tumbuh semakin besar dan membutuhkan media tanam yang lebih luas.

Anda bisa menambahkan media tanam (campuran tanah, pupuk, dan sekam bakar) baru ketika memindahkan ke tempat yang lebih luas agar asupan nutrisi dan unsur hara tetap terjaga.

E. Macam-macam Tanaman Buah Dalam Pot

1. Kelengkeng/ Buah Longan

Tanaman Buah Dalam Pot. Kelengkeng
capungmerah(dot)com

2. Jeruk

Tanaman Buah Dalam Pot. Jeruk
turorialpertanian(dot)blogspot(dot)com

3. Pisang

Tanaman Buah Dalam Pot. Pisang
tamaninspirasi(dot)com

4. Jambu Air

Tanaman Buah Dalam Pot. Jambu Air
kampustani(dot)com

5. Buah Naga

Tanaman Buah Dalam Pot. Buah Naga
tanamanmart(dot)com

6. Mangga

Tanaman Buah Dalam Pot. Mangga
instforgram(dot)online

7. Anggur

Tanaman Buah Dalam Pot. Anggur
tamaninspirasi(dot)com

8. Nangka

Tanaman Buah Dalam Pot. Nangka
grosirbibittanaman(dot)co(dot)id

9. Lemon

Tanaman Buah Dalam Pot. Lemon
insforgram(dot)online

Demikianlah pembahasan mengenai tanaman buah dalam pot ini. Semoga dapat menambah wawasan anda. Terimakasih.

rumahtanaman.com

Admin BA Lelaki biasa, bukan arjuna. Pecinta orang-orang shaleh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: